Burung Kenari Blackthroat

Mengenal Sejarah Burung Kenari

Mengenal Sejarah Burung Kenari

Burung Kenari memiliki nama latin yaitu Serinus Canaria merupakan jenis burung yang terkenal didunia. termasuk dalam kategori finc (Burung Pipit) pemakan biji-bijian yang memiliki bentuk tubuh yang unik dan bulu yang berwarna warni sehingga menarik jika dilihat. Burung Kenari juga memiliki suara kicau yang merdu dan khas sehingga sering diadakan lomba Burung Kenari di Indonesia.

Dari berbagai negara pengekspor Burung Kenari, Belanda merupakan pengekspor Burung Kenari yang menghasilkan berbagai jenis Burung Kenari yang saat ini cukup dikenal di Indonesia seperti Kenari Lanschaire, Kenari Yorkshire, Kenari Scoth Fancy, London Fancy dan beberapa jenis lainnya.

Dari beberapa jenis Kenari yang masuk ke Indonesia, jenis Kenari Yorkshire yang banyak diburu oleh kenari mania. Meskipun harganya saat ini masih cukup tinggi namun tetap saja jenis Yorkshire ini yang paling banyak dicari.

Burung Kenari

Burung Kenari

Menurut sejarah Burung Kenari pertama kali ditemukan oleh seorang pelaut Perancis Jean De Berthan Cout di Pulau Canary pada abad ke-15. Burung Kenari yang beraneka ragam adalah hasil dari perkembangan keturunan Kenari liar karena adanya proses persilangan yang menyebabkan munculnya berbagai jenis Burung Kenari saat ini.

Burung Kenari merupakan jenis burung kicauan yang banyak dipelihara di Indonesia, suaranya yang merdu membuat Burung Kenari banyak diburu oleh para pencinta burung di Indonesia. entah sejak kapan Burung Kenari ini masuk ke Indonesia, sebelum perang dunia II terjadi, burung ini sudah banyak dikenal di Indonesia yang diduga diperkenalkan oleh orang Belanda. Hingga pada tahun 1949 mulai masuk burung-burung impor ke Jakarta, Bandung dan Surabaya. Namun pada saat itu untuk makanannya masih menggunakan resep makanan kolonial. Setelah pada tahun 1952 di Semarang sudah mulai ada peternak Burung Kenari, hanya membutuhkan waktu 5 tahun saja Burung Kenari diwilayah itu.jenis pakan yang diberikan juga sudah mulai dikombinasikan dengan jenis pakan seperti berupa biji lobak, biji sawi dan jewawut, setelah diterapkan ternyata tidak mempengaruhi kesehatannya. sehingga sejak itu peternak Burung Kenari sudah meninggalkan resep pakan kolonial.

Burung Kenari

Burung Kenari

Burung Kenari karena pemeliharaannya yang cukup mudah menambah keinginan para pencinta burung untuk memeliharanya. Namun saat ini bukan hanya para penghobi saja melainkan para peternak dengan tujuan untuk mencari keuntungan.

Hingga pada tahun 1956 Burung Kenari mulai menyebar di Yogyakarta, yang diperkenalkan oleh pedagang yang cukup terkenal yang menyediakan tidak hanya usia dewasa saja melainkan usia piyik yang masih berumur 15 hari.

Apabila dibandingkan dengan kota Bandung dan Jakarta tidak sepesat di Semarang dan Yogyakarta kemajuannya. Di Semarang jumlah peternak Burung Kenari dapat mencapai produksi yang cukup besar. dan hanya diternak oleh kalangan tertentu saja.

Didaerah Jakarta banyak yang menernak Burung Kenari namun karena padatnya kota, akhirnya di Jakarta Burung Kenari dianggap biasa saja. begitu juga di Kota Bandung yang ketinggalan padahal kota ini pelopor yang mendatangkan Burung Kenari import.

Burung Kenari Blackthroat

Burung Kenari Blackthroat

Pada pertengahan tahun 1963 beberapa ekor Burung Kenari mulai menyebar kearah barat, hingga pada awal tahun 1946 kota Jakarta dan Bandung dicatat sebagai tahun permulaan dalam bidang perkenarian dari arah timur dan mulai terbang menuju kota Solo dan Malang.

Setelah itu Burung Kenari sudah mulai menarik perhatian di negara Singapura. Harga Burung Kenari yang datang dari Indonesia tentu harganya lebih murah namun cocok jika dipelihara negara tersebut karena burung yang dipelihara tetap sehat.

Menjelang diumumkannya deklarasi ekonomi pada tahun 1963 merupakan puncak kejayaan Burung Kenari, namun setelah diumumkannya maka kegiatan perdagangan Kenari berhenti secara bersamaan. Pernyataan ini mengakibatkan para peternak Kenari di Yogyakarta dan Semarang mulai menurun. Dengan begitu beberapa peternak akhirnya melelang Burung Kenari atau membiarkan ternakanya tanpa perawatan yang sewajarnya.namun seiring berjalannya waktu warna Burung Kenari yang tidak menarik pada saat masa kejayaan mampu merebut pasaran karena dijual di kota-kota baru terutama di Jakarta, Bandung, Solo dan Malang.

Burung Kenari Crest

Burung Kenari Crest

Kata Terkait: Kenari, Burung Kenari, Jual Burung Kenari, Harga Burung Kenari, Jenis Kenari, Suara Kenari, Kicau Kenari, Ternak Kenari

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s